Budidaya Tanaman Kangkung secara Hidroponik bagi Pemula
Tanaman Sayuran

Budidaya Tanaman Kangkung secara Hidroponik bagi Pemula

Hidroponik merupakan salah satu teknik budidaya yang saat ini sangat digemari khususnya oleh masyarakat yang tinggal di perkotaan. Permasalahan lahan yang sempit dapat teratasi dengan menggunakan teknik budidaya hidroponik. Selain itu, biaya yang digunakan tergolong cukup murah dan mampu menghasilkan tanaman hidroponik yang menyehatkan.

Nah, bagi kamu yang saat ini ingin memulai teknik budidaya dengan memanfaatkan hidroponik, kamu dapat memulainya dengan jenis tanaman kangkung karena, selain bibitnya yang mudah didapat, tanaman ini juga dapat tumbuh dimedia apa saja, jadi lebih mudah untuk dibudidayakan atau kamu dapat menggantinya dengan tanaman sayur lainnya.

Untuk memulai budidaya hidroponik, maka setidaknya kamu memerlukan alat dan bahan yang dibutuhkan untuk kegiatan budidaya, khusus untuk melakukan hidroponik alat dan bahan yang diperlukan ialah:

  1. Wadah baskom, besek ataupun polybag
  2. Benih tanaman
  3. Nutrisi hidroponik
  4. ZPT (zat pengatur tumbuh)

Pemberian ZPT sebenarnya berguna untuk membuat benih berkembang dengan lebih baik dan cepat. Pemberian nutrisi hidroponik sebenarnya sudah cukup untuk melengkapi pertumbuhan dan perkembangan tanaman, sedangkan ZPT sifatnya optional – tidak wajib. Kamu bisa mendapatkan bahan – bahan tersebut di toko online atau toko pertanian terdekat di sekitar rumahmu.

Baca Juga : Cara menanam Kubis – Panduan Lengkap Penanaman Kubis mulai dari Pembibitan hingga Panen

1. Penyemaian

Penyeleksian dilakukan sebelum penyemaian. Rendam benih yang telah dibeli pada wadah dan biarkan semalaman. Pisahkan benih yang mengapung dan tenggelam, gunakan benih yang tenggelam karena memiliki kualitas yang baik, sedangkan sisanya dibuang. Lalu lanjutkan dengan proses penyemaian.

Penyemaian dilakukan dengan membungkus benih kangkung yang telah dibasahi dengan kain, lalu siram dengan air hangat kuku sekedar basah.

Setelah siap untuk ditanam, upayakan dengan kedalaman 1 cm dan jangan menempatkan terlalu banyak benih pada satu wadah, benih kangkung akan tumbuh. Taruh pada tempat teduh sehingga benih berkecambah kemudian jemur dibawah sinar matahari.

Penyemaian

Penyeleksian dilakukan sebelum penyemaian. Rendam benih yang telah dibeli pada wadah dan biarkan semalaman.

Pisahkan benih yang mengapung dan tenggelam, gunakan benih yang tenggelam karena memiliki kualitas yang baik, sedangkan sisanya dibuang. Lalu lanjutkan dengan proses penyemaian.

Penyemaian dilakukan dengan membungkus benih kangkung yang telah dibasahi dengan kain, lalu siram dengan air hangat sekedar basah.

Opsi lainnya menggunakan baskom kemudian menaruh besek diatasnya. Gunakan air AC atau air sumur sampai menyentuh dasar besek. Masukkan benih ke dalam besek, lalu taburkan sampai merata.

Setelah siap untuk ditanam, upayakan dengan kedalaman 1 cm dan jangan menempatkan terlalu banyak benih pada satu wadah, benih kangkung akan tumbuh. Taruh pada tempat teduh sehingga benih berkecambah kemudian jemur dibawah sinar matahari.

2. Pemberian Nutrisi dan Perawatan

Pemberian nutrisi dilakukan untuk mempercepat proses pertumbuhan tanaman. Pemberian nutrisi dilakukan dengan cara mencampurkan 5 ml nutrisi dengan 1 liter air. Siramkan ke dalam baskom yang berisi besek sehingga air meresap ke dalam besek sampai diserap oleh akar tanaman.

Pada tahapan perawatan, kangkung membutuhkan asupan nutrisi rutin untuk meningkatkan pertumbuhannya. Jangan telat menambah atau memberikan nutrisi pada air dibawahnya. Pada umur kurang lebih 2 minggu, harus dilakukan penambahan nutrisi. Penambahan jumlah nutrisi yang awalnya 5 ml per 1 liter, menjadi 10 ml per 1,5 liter.

Pada saat perawatan, nutrisi yang digunakan bisa sampai panen, untuk memastikannya kamu harus memperhatikan bau air yang dihasilkannya, apabila berbau tak sedap, maka air nutrisi hidroponik harus diganti, bila tidak maka pemakaian dapat dilanjutkan. Lakukan secara rutin hingga panen.

3. Panen Kangkung

Panen tanaman hidroponik kangkung dapat dilakukan pada umur 21-25 hari, pemanenan yang lambat akan menimbulkan rasa pahit getir pada batang dan daun tanaman kangkung.

Cara pemanenan ada 2 macam, yaitu dengan mencabut langsung sampai akarnya atau dengan memotong 2/3 bagian batang atas, pada bagian kedua budidaya masih bisa dilakukan lagi dengan pemberian nutrisi baru dan tunas kangkung akan tumbuh kembali.

Itulah tadi langkah mudah budidaya hidroponik kangnkung bagi pemula. Bagaimana, tertarik untuk mencobanya? Selamat mencoba.

error: Content is protected !!